Pondok Pesantren Darul Qur'an Wal-Hadits Martapura OKU

CURANG DALAM TIMBANGAN DAN TAKARAN, MENGUNDANG KERUSAKAN DI DUNIA DAN CELAKA DI AKHIRAT

CURANG

Curang dalam timbangan dan takaran, mengundang kerusakan di dunia dan celaka di akhirat, berbuat curang dalam timbangan termasuk perbuatan tercela, bahkan Allah Subhanahu Wataโ€™ala menerangkan secara khusus tentang larangan akan hal ini, sebagaimana dalam surat Al-Muthaffifin ayat 1-6, berikut ayatnya:

ุฅูุฐูŽุง ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽุงุกู ุงู†ู’ููŽุทูŽุฑูŽุชู’ (1) ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุงู„ู’ูƒูŽูˆูŽุงูƒูุจู ุงู†ู’ุชูŽุซูŽุฑูŽุชู’ (2) ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุงู„ู’ุจูุญูŽุงุฑู ููุฌู‘ูุฑูŽุชู’ (3) ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุงู„ู’ู‚ูุจููˆุฑู ุจูุนู’ุซูุฑูŽุชู’ (4)

ุนูŽู„ูู…ูŽุชู’ ู†ูŽูู’ุณูŒ ู…ูŽุง ู‚ูŽุฏู‘ูŽู…ูŽุชู’ ูˆูŽุฃูŽุฎู‘ูŽุฑูŽุชู’ (5) ูŠูŽุงุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู’ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ู ู…ูŽุง ุบูŽุฑู‘ูŽูƒูŽ ุจูุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ุงู„ู’ูƒูŽุฑููŠู…ู (6)

Artinya:

โ€œKecelakaan besarlah bagi orang-orang yang curang.(yaitu) orang-orang yang apabila menerima takaran dari orang lain,mereka minta dipenuhi.dan apabila mereka menakar atau menimbang untuk orang lain,mereka mengurangi.tidaklah orang-orang itu yakin bahwa sesungguhnya mereka akan dibankitkan pada suatu hari yang besar.(yaitu) hari (ketika) manusia berdiri menghadap rabb semesta alamโ€. (QS. Al-Muthaffifin/83: 1-6)

Penjelasan Ayat 1-3:

  1. Makna Muthaffifin

Kata wail artinya adzab yang dahsyat diakherat.ibnu abbas radhiyallahuโ€˜anhu berkata,โ€itu adalah satu jurang di jahannam,tempat mengalirnya nanah-nanah penghuni neraka.โ€

Sementara kata (al-thafif) bermakna pengurangan.kata ini berasal dari kata thafiif yang artinya adalah suatu yang sedikit.(pelakunya disebut muthaffif karena tidaklah ia mencuri (mengambil) milik orang lain melalui proses penakaran dan penimbangan kecuali kadar yang sedikit.

Menurut ulama lughah (bahasa Arab),al-Muthaffif adalah orang-orang yang mengurangi takaran dan timbangan, tidak memenuhi dan menyempurnakannnya.

Allah subhanahu wataโ€™ala langsung menafsirkan hakikat muthaffifin (yang melakukan kecurangan) dalam ayat kedua dan berikutnya,dengan berfirman yang artinya,โ€yaitu orang-orang yang apabila menerima takaran dari orang lain merek minta dipenuhi.dan apabila mereka menakar atau menimbang untuk orang lain, mereka mengurangi.โ€™(QS.Al-Muthaffifin/83: 1-6).

Praktek kecurangan mereka seperti yang diterangkan Allah subhanawataโ€™ala,jika orang lain menimbang atau menakar bagi mereka sendiri,maka mereka menuntut takaran dan timbangan yang penuh sekaligus meminta tambahan.mereka meminta hak mereka dipenuhi dengan sebaik-baikanya, bahkan minta dilebihkan, namun apabila mereka menakar atau menimbang untuk orang lain,mereka mengurangi kadarnya sedikit,baik dengan cara menggunakan alat takar dan timbangan yang sudah direkayasa, atau dengan tidak memenuhi takaran dan timbangan,atau dengan cara-cara curang lainnya.

Mereka tidak suka orang lain mendapatkan perlakuan yang sama dengan perlakuan untuk dirinya (dengan dipenuhi timbangan dan takaran bila membeli).

Orang-orang yang melakukan kecurangan ini terancam dengan siksa yang dahsyat atau neraka jahannam.

Bahaya Mengurangi timbangan dan takaran

Kecurangan tersebut jelas merupakan satu bentuk praktek sariqah(pencurian) terhadap milik orang lain dan tidak mau bersikap adil dengan sesama.dengan demikian,bila mengambil milik orang lain memalui takaran dan timbangan yang curang walaupun sedikit saja berakibat ancaman doa kecelakaan.dan tentu ancaman lebih besar bagi siapa saja yang merampas harta dan kekayaan orang lain dalam jumlah yang lebih banyak.

Syeikh โ€˜Abdurrahman As-Saโ€™di rahimahullah dalam tafsirnya mengatakan: โ€jika demikian ancaman bagi orang-orang yang mengurangi takaran dan timbangan orang lain,maka orang yang mengambil kekayaan orang lain dengan paksa dan mencurinya, ia lebih pantas terkena ancaman ini dari pada mutaffifin.

Tentang bahaya kecurangan ini terhadap masyarakat, Syaikh โ€˜Attiyah Salim rahimahullah mengatakan,โ€Diawalinya pembukaan surat ini dengan doa kecelakaan bagi para pelaku tindakan curang dalam takaran dan timbangan itu menandakan betapa bahayanya perilaku buruk itu, Dan memang betul hal itu merupakan perbuatan berbahaya.karena timbangan dan takaran menjadi tumpuan roda perekonomian dunia dan asas dalam transaksi.jika ada kecurangan didalamnuya maka akan menimbulkan khalal dalam perekonomian,dan pada gilirannya akan mengakibatkan ikhtilal (kegoncangan) hubungan transaksi. ini salah satu bentuk kerusakan yang besar,โ€

Perintah Menyempurnakan Takaran dan Timbangan

Islam dengan kesempurnaan,kemuliaan,dan keluhuran ajarannya,memerintahkan umatnya agar dapat menjalin muamalah dengan sesama atas dasar keadilan dan keridhaan.diantaranya dengan menyempurnakannya timbangan dan takaran.

Allah subhanahu wataโ€™ala berfirman :

ูˆูŽุฃูŽู‚ููŠู…ููˆุง ุงู„ู’ูˆูŽุฒู’ู†ูŽ ุจูุงู„ู’ู‚ูุณู’ุทู ูˆูŽู„ูŽุง ุชูุฎู’ุณูุฑููˆุง ุงู„ู’ู…ููŠุฒูŽุงู†ูŽ

Artinya:

โ€œDan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca ituโ€. (QS. Ar-Rahman/55:9).

Dalam ayat yang lain, Allah subhanahu wataโ€™ala berfirman:

ูˆูŽุฃูŽูˆู’ูููˆุง ุงู„ู’ูƒูŽูŠู’ู„ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ููŠุฒูŽุงู†ูŽ ุจูุงู„ู’ู‚ูุณู’ุทู ู„ูŽุง ู†ููƒูŽู„ู‘ููู ู†ูŽูู’ุณู‹ุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ูˆูุณู’ุนูŽู‡ูŽุง

Artinya:

โ€œDan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil.kami tidak memikulkan beban pada seseorang melainkan sekedar kesanggupannya.โ€ (QS. Al-Anโ€™am/6: 152).

Syeikh asy-Syiqithi rahimahullah mengatakan โ€memalui ayat ini, Allah subhanahu wataโ€™ala memerintahkan penyempurnaan(isi) takaran dan timbangan dengan adil. Dan menyatakan bahwa siapa saja yang dengan tanpa sengaja terjadi kecurangan dalam takaran atau timbangan nya, tidak mengapa karena tidak sengaja.โ€

Dalam ayat ini allah subhanahu wataโ€™ala menyebutkan bahwa memenuhi takaran dan timbanagan lebih utama dan lebih baik manfaat allah subhanahu wataโ€™ala berfirman:

ูˆูŽุฃูŽูˆู’ูููˆุง ุงู„ู’ูƒูŽูŠู’ู„ูŽ ุฅูุฐูŽุง ูƒูู„ู’ุชูู…ู’ ูˆูŽุฒูู†ููˆุง ุจูุงู„ู’ู‚ูุณู’ุทูŽุงุณู ุงู„ู’ู…ูุณู’ุชูŽู‚ููŠู…ู ุฐูŽู„ููƒูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ูˆูŽุฃูŽุญู’ุณูŽู†ู ุชูŽุฃู’ูˆููŠู„ู‹ุง

Artinya:

Dan sempurnakanlah takaran apabila kamu menakar dan menimbanglah dengan neraca yang benar. itulah yang lebih baik dan lebih utama akibatnya. (QS. Al-Israโ€™/17:35).

Dalam ayat lain, perintah menyempurnakan takaran mengiringi perintah beribadah kepada allah subhanahu wataโ€™ala sebab pelaksanaan dua hal tersebut berarti memberikan hak kepada pemiliknya yang tepat tanpa ada pengurangan.

Orang yang menyalahi ketentuan yang adil ini berarti telah menjerumuskan dirinya sendiri dalam ancaman kebinasaan.dan sampai sekarang, praktek ini masih menjadi karakter sebagian orang yang melakukan jual beli baik pedagang maupun pembeli. Dengan mendesak pembeli meminta takaran dan timbangan dipenuhi dan ditambahi.sementara sebagian pedagang melakukan hal sebaliknya, melakukan segala tipu muslihat untuk mengurangi takaran dan timbangan guna meraup keuntungan lebih dari kecurangannya ini.

Sejarah telah menyebutkan bahwa allah subhana wataโ€™ala mengutus nabi Syuโ€™aib โ€˜alaihis salam kepada kaum yang melakukan kebiasaan buruk ini. nabi syuโ€™aib โ€˜alaihis salam sudah menyuruh kaumnya, suku madyan (penduduk aikah), agar menjauhi kebiasaan buruk itu.

Allah subhanawataโ€™ala berfirman:

ูˆูŽุฅูู„ูŽู‰ ู…ูŽุฏู’ูŠูŽู†ูŽ ุฃูŽุฎูŽุงู‡ูู…ู’ ุดูุนูŽูŠู’ุจู‹ุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ูŠูŽุงู‚ูŽูˆู’ู…ู ุงุนู’ุจูุฏููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ู…ูŽุง ู„ูŽูƒูู…ู’ ู…ูู†ู’ ุฅูู„ูŽู‡ู ุบูŽูŠู’ุฑูู‡ู ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู†ู’ู‚ูุตููˆุง ุงู„ู’ู…ููƒู’ูŠูŽุงู„ูŽ ูˆูŽ

ุงู„ู’ู…ููŠุฒูŽุงู†ูŽ ุฅูู†ู‘ููŠ ุฃูŽุฑูŽุงูƒูู…ู’ ุจูุฎูŽูŠู’ุฑู ูˆูŽุฅูู†ู‘ููŠ ุฃูŽุฎูŽุงูู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ุนูŽุฐูŽุงุจูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ู ู…ูุญููŠุทู (84) ูˆูŽูŠูŽุงู‚ูŽูˆู’ู…ู ุฃูŽูˆู’ูููˆุง ุงู„ู’ู…ููƒู’ูŠูŽุงู„ูŽ

ูˆูŽุงู„ู’ู…ููŠุฒูŽุงู†ูŽ ุจูุงู„ู’ู‚ูุณู’ุทู ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุจู’ุฎูŽุณููˆุง ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณูŽ ุฃูŽุดู’ูŠูŽุงุกูŽู‡ูู…ู’ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุนู’ุซูŽูˆู’ุง ูููŠ ุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุถู ู…ููู’ุณูุฏููŠู†ูŽ (85) ุจูŽู‚ููŠู‘ูŽุชู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู

ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฅูู†ู’ ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูŽู†ูŽุง ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ุจูุญูŽูููŠุธู

Artinya:

Dan kepada (penduduk) madyan, (kami utus saudara mereka), syuโ€™aib, ia berkata,โ€hai kaumku sembahlah allah, sekali-kali tiada tuhan bagimu selain dia. dan janganlah kamu kurangi takaran dan timbangan sesungguhnya aku melihat kamu dalam keadaan mampu dan sesungguhnya aku khawatir terhadap mu akan azab hari membinasakan (kiamat)โ€.dan syuโ€™aib berkata,โ€hai kaumku cukuplah takaran dan timbangan dengan adil,dan janganlah kamu merugikan manusia terhadap hak-hak mereka dan janganlah kamu membuat kejahatan dimuka bumi ini dengan membuat kerusakan. sisa keuntungan dari allah adalah lebih baik bagimu jika kamu orang-orang yang beriman.dan aku bukanlah seorang penjaga atas dirimu (QS. Hud/11: 84-86).

Namun kaum nabi syuโ€™aib menolak dan mengingkari dakwah nabi. Allah subhanahu wataโ€™ala mengisahkan mereka berkata,โ€hai syuโ€™aib, apakah agamumu menyuruh kamu agar kami meninggalkan apa yang disembah oleh bapak-bapak kami atau melarang kami memperbuat apa yang kami kehendaki tentang harta kamiโ€. (QS. Hud/11: 87).

Demikianlah apa yang saya sampaikan pada artikel ini, ringkasan dari Majalah As-Sunnah no. 01/THN.XVI, Jumadil Akhir 1433 H, Mei 2012 M

REFERENSI:

Dinukil dari: Majalah As-Sunnah no, 01/THN.XVI, Jumadil Akhir 1433 H, Mei 2012 M

Ditulis oleh Ustadz Abu Minhal, L.c Hafizullah taโ€™ala

Diringkas oleh : Ari Nuansah

 

Baca juga artikel berikut:

MENGENAL APA ITU GHISYSY?

IBUKU TIDAK ADIL DALAM BERSIKAP KEPADAKU. APA YANG HARUS SAYAย LAKUKAN.?

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.