Pondok Pesantren Darul Qur'an Wal-Hadits Martapura OKU

BERAKHLAK MULIA DALAM PERGAULAN

berakhlak-mulia-dalam-pergaulan

Mulia dalam pergaulan, manusia diciptakan Alloh memiliki karakter sosial, tidak bisa hidup tanpa adanya interaksi dengan makhluk lain.ย  Oleh karenanya, Islam sebagai agama yang sempurna telah mengatur interaksi muslimah dengan yang lainnya.ย  Dalam pergaulan sehari-hari, keutamaan akhlak seorang muslimah merupakan hiasan yang paling indah.ย  Kesempurnaan akhlak merupakan tujuan diutusnya Nabi Muhammad, beliau bersabda:

ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุจูุนูุซู’ุชู ู„ูุฃูุชูŽู…ู‘ูู…ูŽ ู…ูŽูƒูŽุงุฑูู…ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุฎู’ู„ูŽุงู‚ู

โ€œAku diutus hanyalah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.โ€

(HR. Hakim, Baihaqi dan dishohihkan oleh Syaikh Al-Albani).

  1. Keutamaan Akhlak Terpuji

Akhlak yang mulia memiliki banyak sekali keutamaan, diantaranya adalah:

  1. Penyebab masuk surga.

Akhlak yang baik akan menghantarkan pemiliknya masuk surga, serta akhlak yang buruk menjadikannya masuk neraka.ย  Hal tersebut tergambar jelas dalam hadits berikut:

Seorang laki-laki berkata: โ€œWahai Rasululloh, sesungguhnya seorang wanita disebutkan akan banyaknya sholat, sedekah dan puasanya, hanya saja dia menyakiti tetangganya dengan lisannya,โ€

Rosululloh bersabda: โ€œDia di neraka.โ€ Laki-laki tersebut berkata lagi: โ€œWahai Rosululloh, sesungguhnya seorang wanita disebutkan akan sedikitnya puasa dan sholatnya, hanya saja dia bersedekah dengan sesuatu yang sangat sedikit, dan dia tidak menyakiti tetangganya.

Rasululloh bersabda: โ€œDia di surga.โ€

(HR. Ahmad, Al-Bazzar, Ibnu Hibban dalam shahihnya, dan al-Hakim berkata, sanadnya shohih)

  1. Kesempurnaan Iman diukur dari akhlaknya.

Nabi menekankan akan pentingnya akhlaq yang baik hingga mempengaruhi kesempurnaan iman seseorang.ย  Nabi bersabda:

ุฃูŽูƒู’ู…ูŽู„ู ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู’ู†ูŽ ุฅููŠู’ู…ูŽุงู†ุงู‹ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ูู‡ูู…ู’ ุฎูู„ู’ู‚ุงู‹

โ€œMukmin yang paling sempurna keimanannya adalah yang paling baik akhlaqnya.โ€ (HR. Abu Dawud, Turmudzi dan lainnya, dishohihkan oleh Syaikh Al-Albani)

  1. Amalan terberat di mizan

ย ู…ูŽุง ู…ูู†ู’ ุดูŽูŠู’ุกู ูููŠ ุงู„ู’ู…ููŠู’ุฒูŽุงู†ู ุฃูŽุซู’ู‚ูŽู„ู ู…ูู†ู’ ุญูุณู’ู†ู ุงู„ู’ุฎูู„ู’ู‚ู

โ€œTidak ada sesuatupun yang lebih berat dalam Timbangan Amal daripada akhlak yang baik.โ€ (HR. At-Turmudzi dan lainnya, dishohihkan oleh Syaikh Al-Albani).

  1. Rosululloh ememerintahkan berakhlak baik kepada manusia.

ุงูุชู‘ูŽู‚ู ุงู„ู„ู‡ูŽ ุญูŽูŠู’ุซู ู…ูŽุง ูƒูู†ู’ุชูŽ ุŒ ูˆูŽุฃูŽุชู’ุจูุนู ุงู„ุณู‘ูŽูŠู‘ูุฆูŽุฉูŽ ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ูŽุฉูŽ ุชูŽู…ู’ุญูู‡ูŽุง ุŒ ูˆูŽุฎูŽุงู„ูู‚ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณูŽ ุจูุฎูู„ู’ู‚ู ุญูŽุณูŽู†ู

โ€œBertakwalah kepada Alloh dimana kamu berada, dan ikutilah keburukan dengan kebaikan yang akan menghapusnya, dan pergaulilah manusia dengan akhlak yang baik.โ€ (HR. Ahmad dihasankan oleh Syaikh Al-Albani).

  1. Akhlak Terpuji Pemersatu Ummat.

Konflik dalam pergaulan merupakan hal yang tidak bisa dihindari dala pergaulan, oleh karena itu sangat penting berpedoman dengan Syariat dalam menyikapi setiap gesekan.ย  Diantara kaidah yang harus diperhatikan agar persaudaraan sesama muslimah tetap terjaga adalah dengan mengindahkan hal sebagai berikut:

  1. Husnudzhon dan Memberi Udzur

Hal pertama yang didahulukan ketika menemukan sesuatu yang tidak disukai dari saudara sesama muslimah adalah tidak membuat persangkaan-persangkaan.

ูŠูŽุงุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุกูŽุงู…ูŽู†ููˆุง ุงุฌู’ุชูŽู†ูุจููˆุง ูƒูŽุซููŠุฑู‹ุง ู…ู‘ูู†ูŽ ุงู„ุธู‘ูŽู†ู‘ู ุฅูู†ู‘ูŽ ุจูŽุนู’ุถูŽ ุงู„ุธู‘ูŽู†ู‘ู ุฅูุซู’ู…ูŒ

โ€œHai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. (QS. Al-Hujuraat: 12)

Kemudian lihatlah anjuran Alloh untuk berbaik sangka, yang mana hal itu akan melahirkan kebaikan.

ู„ู‘ูŽูˆู’ู„ุข ุฅูุฐู’ ุณูŽู…ูุนู’ุชูู…ููˆู‡ู ุธูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ ูˆูŽุงู„ู’ู…ููˆู’ู…ูู†ูŽุงุชู ุจูุฃูŽู†ููุณูู‡ูู…ู’ ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ูˆูŽู‚ูŽุงู„ููˆุง ู‡ูŽุฐูŽุข ุฅููู’ูƒูŒ ู…ู‘ูุจููŠู†ูŒ

โ€œMengapa di waktu kamu mendengar berita bohong itu orang-orang mukminin dan mukminat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri, dan (mengapa tidak) berkata: “Ini adalah suatu berita bohong yang nyata.” (QS. An-Nรปr : 12)

Pada ayat diatas juga tersirat anjuran kepada kita untuk mencarikan udzur bagi saudara kita.

Berikut nasihat Ulama pendahulu kita tentang bagaimana kita menyikapi saudara kita ketikadi dalam pergaulan menemukan hal yang kurang baik.

Umar bin Khothob melarang keras untuk berburuk sangka, serta menganjurkan agar kita selalu mencarikan udzur (alasan pembenaran akan perbuatan) bagi saudara kita sesama muslim.ย  Beliau berkata:

ู„ุงูŽ ุชูŽุธูู†ู‘ูŽ ุจููƒูŽู„ูู…ูŽุฉู ุฎูŽุฑูŽุฌูŽุชู’ ู…ูู†ู’ ุฃูŽุฎููŠู’ูƒูŽ ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุณููˆู’ุกูŒ, ูˆูŽุฃูŽู†ู’ุชูŽ ุชูŽุฌูุฏู ู„ูŽู‡ูŽุง ูููŠ ุงู„ู’ุฎูŽูŠู’ุฑู ู…ูุญู’ู…ูŽู„ู‹ุง

โ€œJanganlah kamu menyangka perkataan yang keluar dari saudaramu sesama muslim adalah sebuah keburukan, sedangkan kamu mendapatinya memiliki kemungkinan adanya kebaikan disana. (Riwayat Ibnu Katsir)

Muhammad bin Sirin โ€“semoga Alloh merahmatinya- berkata:

ุฅูุฐูŽุง ุจูŽู„ูŽุบูŽูƒูŽ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุฎููŠู’ูƒูŽ ุดูŽูŠู’ุกูŒ ููŽุงู„ู’ุชูŽู…ูุณู’ ู„ูŽู‡ู ุนูุฐู’ุฑู‹ุง, ููŽุฅูู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ุชูŽุฌูุฏู’ ููŽู‚ูู„ู’: ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽ ู„ูŽู‡ู ุนูุฐู’ุฑู‹ุง

โ€œJika sampai kepadamu sesuatu tentang saudaramu, maka carilah udzur baginya, jika engkau tidak menemukan udzurnya, katakanlah: semoga dia memiliki udzur.โ€

Abu Qilabah โ€“semoga Alloh merahmatinya- berkata:

ุฅูุฐูŽุง ุจูŽู„ูŽุบูŽูƒูŽ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุฎููŠู’ูƒูŽ ุดูŽูŠู’ุกูŒ ุชูŽูƒู’ุฑูŽู‡ูู‡ู ููŽุงู„ู’ุชูŽู…ูุณู’ ู„ูŽู‡ู ุงู„ู’ุนูุฐู’ุฑูŽ ุฌูู‡ู’ุฏูŽูƒูŽ, ููŽุฅูู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ุชูŽุฌูุฏู’ ู„ูŽู‡ู ุนูุฐู’ุฑู‹ุง ููŽู‚ูู„ู’ ูููŠู’ ู†ูŽูู’ุณููƒูŽ ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽ ู„ูุฃูŽ ุฎููŠู’ูƒูŽ ุนูุฐู’ุฑู‹ุง ู„ูŽุง ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ูู‡ู (ุฑูˆุงู‡ ุฃุจูˆ ู†ุนูŠู… ููŠ “ุงู„ุญู„ูŠุฉ”

โ€œJika sampai kepadamu tentang saudaramu sesuatu yang kamu benci, maka carikanlah baginya udzur semampumu, jika kamu tidak menemukan udzur baginya, maka katakanlah dalam hatimu: semoga saudaramu memiliki udzur yang tidak aku ketahui.โ€

  1. Tabayyun

Kaidah kedua yang harus diperhatikan adalah Tabayyun (meminta kejelasan), agar semua jelas tanpa adanya purbasangka dan salah sangka yang akhirnya menimbulkan penyesalan.ย  Alloh berfirman:

ูŠูŽุงุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุกูŽุงู…ูŽู†ููˆุง ุฅูู† ุฌูŽุขุกูŽูƒูู…ู’ ููŽุงุณูู‚ูู ุจูู†ูŽุจูŽุฅู ููŽุชูŽุจูŽูŠู‘ูŽู†ููˆุง ุฃูŽู† ุชูุตููŠุจููˆุง ู‚ูŽูˆู’ู…ู‹ุง ุจูุฌูŽู‡ูŽุงู„ูŽุฉู ููŽุชูุตู’ุจูุญููˆุง ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽุงููŽุนูŽู„ู’ุชูู…ู’ ู†ูŽุงุฏูู…ููŠู†ูŽ

โ€œHai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang Fasik membawa suatu berita, Maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.โ€ (QS. Al-Hujurat: 6)

Dalam ayat yang lain, Alloh mencontohkan bahaya yang ditimbulkan akibat tindakan yang diambil tanpa melakukan tabayyun terlebih dahulu. Firman Alloh l yang artinya:

โ€Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) di jalan Alloh, maka telitilah dan janganlah kamu mengatakan kepada orang yang mengucapkan “salam” kepadamu :”Kamu bukan seorang mu’min”(lalu kamu membunuhnya), dengan maksud mencari harta benda kehidupan di dunia, karena di sisi Alloh ada harta yang banyak. Begitu jugalah keadaan kamu dahulu, lalu Alloh menganugerahkan nikmat-Nya atas kamu, maka telitilah. Sesungguhnya Alloh Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. An-Nisa: 94)

  1. Tasamuh

Pada akhirnya, hal yang terbaik apabila mendapatkan kesalahan yang dilakukan saudara kita adalah dengan memaafkannya.ย  Alloh berfirman:

ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูู†ููู‚ููˆู†ูŽ ูููŠ ุงู„ุณู‘ูŽุฑู‘ูŽุขุกู ูˆูŽุงู„ุถู‘ูŽุฑู‘ูŽุขุกู ูˆูŽุงู„ู’ูƒูŽุงุธูู…ููŠู†ูŽ ุงู„ู’ุบูŽูŠู’ุธูŽ ูˆูŽุงู„ู’ุนูŽุงูููŠู†ูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ูˆูŽุงู„ู„ู‡ู ูŠูุญูุจู‘ู ุงู„ู’ู…ูุญู’ุณูู†ููŠู†ูŽ

โ€œ(Yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan (kesalahan) orang. Alloh menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.โ€ (QS. Ali Imron: 134)

Pada ayat yang lain, Alloh memerintahkan kita untuk memaafkan.ย  Alloh berfirman, yang artinya:

โ€œMaka disebabkan rahmat dari Alloh-lah kamu Berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. karena itu ma’afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan ituโ€.(QS. Ali Imron: 159)

Alloh juga berfirman:

ููŽุงุนู’ูู ุนูŽู†ู’ู‡ูู…ู’ ูˆูŽุงุตู’ููŽุญู’ ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ูŠูุญูุจู‘ู ุงู„ู’ู…ูุญู’ุณูู†ููŠู†ูŽ

โ€œMaka maafkanlah mereka dan biarkan mereka, Sesungguhnya Alloh menyukai orang-orang yang berbuat baik.โ€ (QS. Al-Maidah: 13)

Demikian kaidah dalam menghadapi hal yang berpotensi konflik dalam pergaulan kita dengan sesama muslim.ย  Dengan mempraktekkan yang sedikit ini, insya Alloh akan tercipta masyarakat muslim yang padu dan pada akhirnya menjadi masyarakat yang kuat.ย  Wallohu aโ€™lam.

Refrensi: Diambil dari Majalah Lentera Qolbu

Baca juga Artikel berikut:

ADAB HENDAK TIDUR

ADA APA DENGAN CINTA SANG IBU.?

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.